Afrika Berlomba Dapatkan Pil Covid-19 Pfizer

Kamis , 13 Jan 2022, 20:13 WIB Redaktur : Ani Nursalikah
Pil paxlovid dari Pfizer diproduksi di Italia. Pfizer menyebut paxlovid dapat dapat menurunkan risiko perawatan di rumah sakit atau kematian pada hampir 90 persen pasien Covid-19 berisiko dewasa yang tak dirawat di rumah sakit.  Afrika Berlomba Dapatkan Pil Covid-19 Pfizer
Pil paxlovid dari Pfizer diproduksi di Italia. Pfizer menyebut paxlovid dapat dapat menurunkan risiko perawatan di rumah sakit atau kematian pada hampir 90 persen pasien Covid-19 berisiko dewasa yang tak dirawat di rumah sakit. Afrika Berlomba Dapatkan Pil Covid-19 Pfizer

IHRAM.CO.ID, LONDON -- Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Afrika sedang melakukan pembicaraan dengan Pfizer untuk mengamankan pasokan pil antivirus Covid-19. Obat bernama Paxlovid itu hampir 90 persen efektif dalam mencegah rawat inap dan kematian.

 

Terkait

Pfizer mengatakan data menunjukkan obat itu juga efektif melawan varian Omicron. "Kami sedang berdiskusi sangat dekat dengan Pfizer untuk melihat apa yang dapat dilakukan untuk membuat obat itu tersedia dan dapat diakses di benua ini, yaitu obat Paxlovid," kata Direktur CDC Afrika John Nkengasong dalam pengarahan media secara daring, Kamis (13/1/2022).

Baca Juga

Pemerintah di seluruh dunia berlomba untuk membeli Paxlovid, sementara obat Molnupiravir yang diproduksi Merck menghadapi kemunduran setelah data uji coba yang mengecewakan. Meski vaksin telah menjadi senjata utama melawan Covid-19, ada harapan pil eksperimental Merck dan Pfizer dapat menjadi kunci dalam mengurangi kemungkinan kematian atau rawat inap bagi mereka yang paling berisiko mengidap penyakit parah.

Kedua obat itu dapat diminum di rumah, selain di rumah sakit atau fasilitas medis. Nkengasong mengatakan memperoleh pasokan obat-obatan Covid-19 adalah salah satu dari tiga strategi utama untuk memerangi pandemi di Afrika pada 2022, selain vaksinasi dan pengujian.

Obat-obatan semacam itu akan sangat penting jika varian lain yang sangat menular muncul dan sistem kesehatan masyarakat menjadi kewalahan. "Satu-satunya cara untuk meringankannya adalah jika kita memiliki obat-obatan seperti Paxlovid, orang dapat meminum obat itu dan tinggal di rumah dan merasa tenang, dengan begitu beban dan kendala pada sistem kesehatan tidak berat," kata Nkengasong.

Negara-negara kaya, termasuk Amerika Serikat dan Inggris telah mendapat kesepakatan untuk membeli pil tersebut. Muncul kekhawatiran bahwa negara-negara berpenghasilan rendah akan tertinggal dalam upaya ini karena pasokan yang terbatas, seperti halnya dalam perebutan vaksin.

Untuk mengatasi masalah harga, Pfizer telah setuju mengizinkan produsen obat generik memasok versi pengobatan ke 95 negara berpenghasilan rendah dan menengah melalui perjanjian lisensi dengan kelompok kesehatan masyarakat internasional, Medicines Patent Pool (MPP). Afrika telah mencatat lebih dari 10 juta kasus Covid-19 sejak awal pandemi, meskipun jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi karena pengujian yang tidak merata. Nkengasong mengatakan 10 persen orang Afrika telah divaksinasi lengkap.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini