Wapres Minta Organisasi Keagamaan Tak Jenuh Sebarkan Moderasi Beragama

Selasa , 22 Feb 2022, 10:30 WIB Reporter :Fauziah Mursid/ Redaktur : Muhammad Hafil
Wapres Harapkan Tiga Sumbangan Peran dari Organisasi Keagamaan.  Foto: Wapres KH Maruf Amin
Wapres Harapkan Tiga Sumbangan Peran dari Organisasi Keagamaan. Foto: Wapres KH Maruf Amin

IHRAM.CO.ID,JAKARTA--Wakil Presiden Ma'ruf Amin meminta organisasi keagamaan terus menyebarkan nilai-nilai moderasi beragama atau wasathiyah. Wapres mengatakan, ini karena nilai-nilai wasathiyah bisa menjaga perdamaian di tengah kemajemukan bangsa Indonesia.

 

Terkait

"Kita tidak boleh jenuh menggaungkan nilai-nilai moderasi beragama atau wasathiyah. Ini sangat baik, karena nilai-nilai wasathiyah memang harus tercermin dalam kehidupan kita sehari-hari, sehingga menjadi salah satu karakter diri dan bangsa," ujar Wapres saat memberi sambutan di Muktamar XXII Darud Da'wah Wal Irsyad (DDI), Selasa (22/2).

Baca Juga

Wapres mengatakan, kemajemukan bangsa Indonesia ini jangan sampai rusak karena adanya paham-paham ekstrem. Baik itu golongan al ifrath atau yang intoleran karena berlebihan dalam beragama, maupun golongan al tafrith, yaitu golongan yang apatis, tidak bersemangat dalam beragama dan berdakwah.

"Anugerah Allah SWT ini jangan sampai rusak karena paham-paham ekstrem," kata Wapres.

Kiai Ma'ruf menilai, organisasi keagamaan memiliki peran dalam perubahan sosial karena jangkauannya luas ke masyarakat, termasuk di antaranya DDI. Ia mencontohkan, DDI yang keberadaannya ada di 17 provinsi, memiliki puluhan pondok pesantren, sekitar 1.000 madrasah dan 12 perguruan tinggi di berbagai daerah di Indonesia.

Karena itu, Wapres peran tersebut bisa diimplementasikan dalam membangun masyarakat yang berpikir moderat atau sikap tengah-tengah, tidak ekstrem kanan maupun ekstrem kiri. Selain itu, ormas juga memiliki kekuatan dan pengaruh untuk mendorong peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia.

"Saya berharap, melalui semua institusi pendidikan di bawah naungannya, DDI dapat menjadi mitra Pemerintah untuk terus memperbaiki mutu pendidikan bagi generasi penerus bangsa," katanya.

 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini