Menjaga Kebiasaan Puasa Setelah Ramadhan

Sabtu , 07 May 2022, 21:42 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Ibadah puasa. Ilustrasi
Ibadah puasa. Ilustrasi

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Profesor  Universitas Islam Internasional Malaysia, Sano Koutoub Moustapha mengungkap setelah Ramadhan berakhir, hendaknya kebiasaan baik terus dilanjutkan seperti menjaga puasa. Menurutnya, hal tersebut merupakan niat mulia untuk mempertahankan puasa sebagai kebiasaan setelah Ramadhan.

 

Terkait

Dia menjelaskan ada puasa khusus yang dianjurkan setelah Ramadhan seperti enam hari Syawal , tiga hari setiap bulan (11, 12, 13 atau 13, 14, 15), dan Senin dan Kamis sepanjang tahun.

Baca Juga

Dalam hadits Abu Dawud disebutkan, 

 

 عَنْ أَبِي أَيُّوبَ صَاحِبِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ بِسِتٍّ مِنْ شَوَّالٍ فَكَأَنَّمَا صَامَ الدَّهْرَ

 

Dari Abu Ayyub sahabat nabi shallallahu 'alaihi wasallam, dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, beliau berkata: "Barangsiapa yang melakukan puasa pada Bulan Ramadhan kemudian ia ikutkan dengan puasa enam hari pada Bulan syawal, maka seolah-olah ia berpuasa satu tahun."

 

Seorang muslim dapat mempertimbangkan untuk melakukan salah satu dari puasa yang direkomendasikan ini meskipun kita diizinkan untuk berpuasa tanpa mengikuti sunnah tertentu yang direkomendasikan oleh Nabi Muhammad. Selain itu tetaplah untuk memohon kepada Allah SWT untuk memperkuat iman dan membantu untuk menegakkan perintah dan tugas-Nya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini