Alasan Yanbu di Laut Merah Jadi Salah Satu Destinasi Wajib Dikunjungi

Jumat , 20 May 2022, 05:05 WIB Reporter :mgrol135/ Redaktur : Ani Nursalikah
Kota pelabuhan bersejarah Yanbu di Arab Saudi. Yanbu dkenal karena keanekaragaman hayatinya yang kaya. Kota ini menjadi destinasi wisata yang wajib dikunjungi. Alasan Yanbu di Laut Merah Jadi Salah Satu Destinasi Wajib Dikunjungi
Kota pelabuhan bersejarah Yanbu di Arab Saudi. Yanbu dkenal karena keanekaragaman hayatinya yang kaya. Kota ini menjadi destinasi wisata yang wajib dikunjungi. Alasan Yanbu di Laut Merah Jadi Salah Satu Destinasi Wajib Dikunjungi

IHRAM.CO.ID, DUBAI -- Hanya beberapa jam berkendara ke barat Madinah adalah kota pelabuhan bersejarah Yanbu. Kota ini merupakan permukiman terbesar kedua di pantai Laut Merah, barat Arab Saudi.

 

Terkait

Permata pantai yang sederhana ini dengan cepat menjadi tujuan yang harus dilihat dengan sendirinya, berkat sejarahnya yang menarik dan semakin banyaknya atraksi. Pengunjung Yanbu dapat berjalan-jalan di sepanjang pelabuhan bersejarah kota, menikmati ikan tangkapan Laut Merah yang disiapkan dengan gaya lokal, dan menjelajahi Souq Al-Lail atau pasar malam yang baru saja dipugar.

Baca Juga

Pengunjung dapat membeli kurma lokal, daun mulukhiyah hijau, permen dan makanan lezat lainnya. Pada malam hari, area pelabuhan tua menjadi hidup dengan penduduk setempat berbondong-bondong ke restoran luar ruangan yang menghadap ke perairan yang tenang.

Perairan ini terlindung dari ombak oleh terumbu karang murni yang telah lama memikat penyelam ke garis pantai. Sebagai salah satu pelabuhan tertua di Laut Merah, Yanbu memiliki sejarah mencapai, setidaknya 2.500 tahun, ketika menjabat sebagai pos pementasan penting pada rempah-rempah kuno dan rute dupa dari Yaman ke Mesir dan seterusnya ke Mediterania yang lebih luas.

Kepentingan strategisnya dalam dunia perdagangan terus berlanjut hingga hari ini. Lebih jauh ke selatan di sepanjang pantai dari kota tua yang indah adalah terminal pengiriman minyak penting yang merupakan rumah bagi tiga kilang minyak, pabrik plastik, dan beberapa pabrik petrokimia lainnya.

Sementara Yanbu telah lama menikmati reputasi sebagai tempat perdagangan, sekarang berkembang menjadi hotspot pariwisata. “Di masa lalu, sebagian besar turis berasal dari Arab Saudi, tetapi sekarang kami mendapatkan lebih banyak orang asing, dari Prancis, Jerman, dan Inggris,” kata Ghazi Al-Enezi yang menjalankan operator yang berbasis di Riyadh, Ghazi Tours kepada Arab News.

Yanbu telah menerima banyak pengunjung melalui kapal pesiar dari Jeddah, kota-kota di Mesir dan Yordania. Pada 2014, Al-Enezi dinobatkan sebagai Pemandu Wisata Terbaik di Kerajaan oleh pemerintah Saudi. Sejak itu, operasinya yang masih baru berkembang menjadi perusahaan yang sukses dengan 12 anggota staf yang mengoperasikan tur di seluruh negeri dan banyak klien lokal dan internasional.

Pasar pariwisata Kerajaan yang berkembang telah menawarkan dorongan bagi industri perhotelan Yanbu, dengan pembukaan Novotel, Holiday Inn, dan Resor Wisata Al-Ahlam baru-baru ini. Hal ini pada gilirannya telah menghidupkan bisnis baru untuk kafe dan restoran lokal.

“Banyak hotel dan restoran yang buka sekarang, dan masyarakat lokal juga mencoba menyajikan hidangan lokal mereka sendiri kepada pengunjung. Cuacanya juga bagus. Tidak terlalu panas di musim panas, yang berarti selama bulan-bulan panas orang dapat melarikan diri ke Yanbu,” kata Al-Enezi.