Setelah 90 Tahun, Oryx Kijang Arab Kembali Terlahir

Selasa , 07 Jun 2022, 09:41 WIB Reporter :Rossi Handayani/ Redaktur : Muhammad Hafil
Oryx Arab Kembali Hidup di Gurun Saudi
Oryx Arab Kembali Hidup di Gurun Saudi

IHRAM.CO.ID,RIYADH -- King Salman Royal Reserve di Wilayah Perbatasan Utara menyaksikan kelahiran pertama Oryx Arab, dan ini terjadi setelah jeda 90 tahun di cagar alam tersebut. 

 

Terkait

Dilansir dari laman Saudi Gazette pada Selasa (7/6/2022), Kelahiran ini merupakan puncak dari kerjasama antara King Salman Royal Reserve Development Authority dan National Centre for Wildlife, yang menghasilkan pelepasan sejumlah Oryx di cagar pada Maret tahun ini. Hal ini sebagai bagian dari program reintroduksi spesies yang terancam punah di habitat aslinya.

Baca Juga

Kembalinya kijang putih ke daerah-daerah ini dan reproduksi alaminya merupakan pencapaian lingkungan yang berkontribusi pada keseimbangan lingkungan, serta pengayaan keanekaragaman hayati.

Ini juga merupakan dorongan besar untuk pelestarian spesies ini, yang menghilang dari wilayah tersebut selama beberapa dekade. Mereka menghilang akibat dari banyak tekanan lingkungan, perburuan liar dan hilangnya tutupan vegetasi yang menyebabkan penurunan jumlahnya dan kemudian menghilang dari alam liar. 

Adapun Oryx Arab atau kijang putih adalah mamalia darat terbesar di Jazirah Arab, dan berat dewasa mencapai 80 kilogram. Hal ini ditandai dengan warna putih di sebagian besar tubuh kecuali wajah dan kaki, yang dibedakan oleh warna gelapnya.

Selain itu, Oryx Arab juga membedakan dirinya dengan tanduk panjang, lurus atau sedikit melengkung dan ekor berumbai. Tanduk jantan lebih tebal dan lebih pendek daripada betina, dan mereka memiliki kuku lebar yang memudahkan gerakan mereka di pasir lembut.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini