2.200 Pramuka Arab Saudi Turun Tangan Jadi Relawan Haji

Jumat , 08 Jul 2022, 17:09 WIB Reporter :mgrol135/ Redaktur : Ani Nursalikah
Menurut Asosiasi Pramuka Arab Saudi, lebih dari 2.000 sukarelawan telah dikerahkan di sekitar tempat-tempat suci di Makkah untuk membantu jamaah haji dengan arahan dan bimbingan. 2.200 Pramuka Arab Saudi Turun Tangan Jadi Relawan Haji
Menurut Asosiasi Pramuka Arab Saudi, lebih dari 2.000 sukarelawan telah dikerahkan di sekitar tempat-tempat suci di Makkah untuk membantu jamaah haji dengan arahan dan bimbingan. 2.200 Pramuka Arab Saudi Turun Tangan Jadi Relawan Haji

IHRAM.CO.ID, JEDDAH -- Menurut Asosiasi Pramuka Arab Saudi, lebih dari 2.000 sukarelawan telah dikerahkan di sekitar tempat-tempat suci di Makkah untuk membantu jamaah haji dengan arahan dan bimbingan.

 

Terkait

 

Baca Juga

Setiap tahun dari seluruh wilayah Saudi, ribuan sukarelawan melayani orang-orang selama musim haji. Pria dan wanita, tua dan muda, berupaya membantu peziarah mencapai semua yang mereka inginkan, menyediakan semua yang mereka butuhkan untuk meningkatkan keamanan mereka, dan memungkinkan mereka melakukan ritual mereka dengan mudah dan nyaman.

 

Dilansir Arab News, Kamis (7/7/2022), Asosiasi Pramuka Arab Saudi bekerja sama dengan Kementerian Haji dan Umrah untuk membantu para peziarah setiap tahun, menilai kebutuhan mereka, memberi nasihat kepada pramuka tentang peran dan tanggung jawab mereka, dan mencari tahu di mana posisi terbaik pramuka.

 

Selama kunjungannya baru-baru ini ke kamp-kamp di tempat-tempat suci, wakil ketua asosiasi Abdullah Al-Fahad mengatakan pramuka dan pemandu baru-baru ini melakukan survei di Mina dan Arafat untuk mengumpulkan informasi lapangan tentang kamp-kamp haji dan mengidentifikasi landmark utama.

Lebih dari 60 pramuka dan pemimpin pramuka dari Pendidikan Jeddah juga berpartisipasi tahun ini dalam menerima dan melayani peziarah dan memfasilitasi kedatangan mereka di kompleks aula haji dan umrah di Bandara Internasional King Abdulaziz sebagai bagian dari inisiatif proyek sukarelawan Labbaik.

 

“Para pramuka muda itu secara sukarela memberikan layanan yang dibutuhkan oleh mereka yang datang untuk melakukan ritual haji di aula haji dan umroh. Mereka bekerja sama dengan semua instansi pemerintah dan swasta yang beroperasi dan mendukung mereka di bandara,” kata Direktur kegiatan kemahasiswaan di Jeddah Education dan ketua komite eksekutif proyek Labbaik Awad Al-Otaibi.

 

Ali bin Salem Al-Omari, kepala departemen kegiatan pramuka di Pendidikan Jeddah, mengatakan partisipasi pramuka Pendidikan Jeddah adalah untuk menerima, membimbing, dan membantu peziarah yang tiba dengan penerbangan internasional yang datang dari berbagai negara dan mengarahkan mereka ke dalam aula keberangkatan. "Mereka membantu orang tua, menyediakan makanan, mendistribusikan air, dan semua yang dibutuhkan para peziarah sampai mereka meninggalkan bandara dan menuju ke Makkah,” katanya.

Pramuka di pusat pramuka di Kementerian Olahraga juga telah mensurvei Mina untuk mengumpulkan informasi lapangan dan mengidentifikasi landmark sehingga mereka nantinya dapat melakukan proses membantu orang yang hilang. Direktur Jenderal kegiatan pemuda di Kementerian Olahraga Muhammad Al-Suwailem mengatakan kementerian merasa terhormat menjadi salah satu sektor pemerintah yang memberikan layanan kepada peziarah di tempat-tempat suci.

Ahmed Al-Athwan, yang bertanggung jawab atas urusan teknis di asosiasi tersebut, mengatakan melayani peziarah adalah suatu kehormatan, dan pramuka merasa terhormat untuk berpartisipasi. Komandan kubu Aziziyah, Abdulaziz Al-Rubai, mengungkapkan kebahagiaannya atas kehormatan besar melayani jamaah haji dan mendukung sektor pemerintah dalam memfasilitasi mereka.

 

Dia mengatakan kesempatan seperti itu adalah kesempatan bagi mereka menunjukkan upaya mereka dan mencerminkan citra pemuda Saudi yang berkomitmen pada ajaran agama mereka dan melestarikan kemampuan negara mereka. Ada 400 pramuka yang terlibat dalam mengatur masuknya jamaah dan pengunjung, mengarahkan mereka ke klinik, laboratorium medis, dan apotek, dan membimbing mereka ke tempat tujuan setelah meninggalkan rumah sakit dan puskesmas.

 

Pemimpin kelompok pramuka Abdullah Al-Saharan mengatakan anggota tim terlatih, termasuk pramuka, pramuka keliling, pemimpin pramuka, dan pramuka putri, telah ditempatkan di sembilan rumah sakit dan 11 pusat kesehatan.

https://www.arabnews.com/node/2118331/saudi-arabia

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini