Rabu 07 Feb 2024 16:16 WIB

Sebanyak 19 Calhaj Madiun tidak Lulus Pemeriksaan Kesehatan

Calon jamaah haji tersebut mengalami diabetes.

Red: Ani Nursalikah
Jamaah haji yang tergabung dalam kelompok terbang (kloter) terakhir tiba di Bandara Internasional Juanda Surabaya di Sidoarjo, Jawa Timur, Jumat (4/8/2023). Sebanyak 360 jamaah haji kloter 88 asal Blitar, Ponorogo, Kediri, Lumajang, Nganjuk, Trenggalek dan Madiun tiba Tanah Air.
Foto: Antara/Umarul Faruq
Jamaah haji yang tergabung dalam kelompok terbang (kloter) terakhir tiba di Bandara Internasional Juanda Surabaya di Sidoarjo, Jawa Timur, Jumat (4/8/2023). Sebanyak 360 jamaah haji kloter 88 asal Blitar, Ponorogo, Kediri, Lumajang, Nganjuk, Trenggalek dan Madiun tiba Tanah Air.

IHRAM.CO.ID, MADIUN -- Dinas Kesehatan, Pengendalian Penduduk, dan KB Kota Madiun, Jawa Timur (Jatim) mengonfirmasi sebanyak 19 calon jamaah haji (Calhaj) asal daerah itu yang masuk jadwal keberangkatan haji tahun ini tidak lulus pemeriksaan kesehatan karena diabetes.

"Dari 220 calon jamaah yang ada, sebanyak 201 diantaranya sudah berstatus istithaah kesehatan. Sedangkan 19 orang lainnya masih berstatus istithaah kesehatan sementara," ujar Kepala Sub Koordinator Pengelolaan Pelayanan Penyakit Menular dan Tidak Menular Dinas Kesehatan, Pengendalian Penduduk, dan KB Kota Madiun Tri Wahyuning Novitasari, Rabu (7/2/2024).

Baca Juga

Menurutnya, belasan calhaj yang berstatus istithaah kesehatan sementara itu kebanyakan karena diabetes. Hal itu terlihat dari hasil pemeriksaan HbA1c yang masih tinggi.

HbA1c merupakan pemeriksaan secara akurat dan tepat dalam mengukur kadar gula darah yang kronis serta berkorelasi positif dengan terjadinya risiko komplikasi diabetes. Karena itu, belasan calhaj tersebut masih akan dilakukan pengobatan lanjutan.

"Jadi nanti kami berikan rujukan untuk pemeriksaan lanjutan. Rujukannya sesuai dengan faskes atau dokter yang dikehendaki. Setelahnya akan kami evaluasi lagi dalam 1-2 bulan ke depan," katanya.

Ia mengungkapkan belasan calhaj itu harus aktif menjaga kesehatan, seperti rutin minum obat serta diet gula agar kadar gula darah normal.

"Kondisinya akan kami evaluasi lagi sebelum akhir pelunasan periode kedua pada 26 Maret," katanya.

Kepala Kantor Kemenag Kota Madiun Ahmad Munir menambahkan penting bagi seluruh calhaj untuk menjaga kesehatan, karena 95 persen dari serangkaian ibadah haji berupa kegiatan fisik.

"Jamaah calon haji wajib berstatus istithaah, yakni, kemampuan calhaj dari aspek kesehatan yang meliputi fisik, kognitif, mental, dan ADL (Activity Daily Living). Calhaj wajib melewati serangkaian pemeriksaan kesehatan guna mendapatkan status istithaah tersebut," kata Munir.

Evaluasi akan dilakukan petugas sebelum pelunasan tahap kedua sekitar akhir Maret. Sebelum itu, kondisi kesehatan 19 calhaj tersebut sudah harus lebih baik dan memenuhi standar yang ditentukan. Jika tidak, secara otomatis dinyatakan belum istithaah kesehatan dan belum bisa melaksanakan ibadah haji.

"Ini juga tergantung dari ikhtiar jamaah juga, mulai rutin minum obat, diet gula, dan lain sebagainya. Terus berusaha, berdoa, dan tawakal kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala," katanya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement