29 Ramadhan 1442

Kisah Mualaf: Peter Berharap Sang Ibu Dapat Hidayah

Senin , 30 Nov 2020, 06:07 WIB Reporter :Ratna Ajeng Tejomukti/ Redaktur : Elba Damhuri
Mualaf Peter Susilo
Foto : Dok Pribadi
Mualaf Peter Susilo

Berbeda keadaannya dengan dahulu sebelum menikah, kini Peter sungguh-sungguh berislam. Apalagi, ia juga mengetahui bagaimana Islam mengajarkan kewajiban seorang suami atas keluarganya.

Agar keluarganya menjadi sakinah, mawaddah wa rahmah, si suami pun harus terlebih dahulu memantaskan dirinya. Tidak bisa, umpamanya, menyuruh istri dan anak-anak untuk sholat lima waktu bila si kepala keluarga justru lalai dari mengerjakan ibadah wajib tersebut. 

Alhamdulillah, sang istri selalu mendampinginya dalam upaya menjadi pribadi yang lebih bertakwa. Peter pun lebih giat lagi dalam mengikuti berbagai kajian keagamaan. Selain itu, ia juga sering menyaksikan berbagai video dakwah di media-media sosial. Hal itu dilakukannya untuk terus meningkatkan keimanan. 

Pada 2018, ia bergabung dengan komunitas Mualaf Center Kalimantan Timur. Sejak menjadi aktivis di sana, ia merasa hidupnya semakin berkah. Apalagi, semenjak dirinya meninggalkan berbagai hal yang terkait urusan riba. 

Ya, beberapa tahun lalu ia memutuskan untuk berwiraswasta. Dengan modal pinjaman dari bank, ia pun membangun usaha sendiri dalam bidang percetakan dan periklanan. Memang, untung diraihnya, tetapi omzet yang ada terasa cepat habis.

Seorang kawan kemudian mengajaknya untuk bergabung dengan komunitas anti-riba pada 2017. Sejak itu, Peter lebih mengetahui hukum riba dalam ajaran Islam. Ia mengingat, seorang ustaz menunjukkan kepadanya surat al-Baqarah ayat 276. Artinya, Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah.

Maka perlahan-lahan ia berupaya lepas dari jeratan riba. Meskipun sulit dan sempat terkendala, akhirnya Peter berhasil. Saya sebelumnya merasa, hasil usaha saya seperti tidak terlihat. Habis untuk membayar leasing. “Setelah lunas semua, kini lebih terlihat. Malahan, saya merasa penghasilan saya lebih berkah,” tuturnya  

Kini, ia terus berupaya menjadi pribadi yang selalu bertakwa kepada Allah SWT. Salah satu caranya ialah dengan terus menyambung tali silaturahim. Ia mengingat, pada awal memutuskan diri untuk memeluk Islam, keluarganya tidak bisa menerima. Penolakan juga datang dari sosok yang sangat dihormati dan dicintainya, yakni ibu.

Hingga saat ini, Peter masih meyakinkan sang ibu tentang pilihannya ini. “Saya selalu berdoa, semoga ibu saya mendapatkan hidayah dan menerima ikhlas tentang keislaman saya. Satu tahun sekali saya selalu sempatkan untuk mengunjungi ibu saya yang kini menetap di Bali,” ucapnya.