KH Ahmad Abdul Hamid Serba Bisa (II)

Selasa , 24 Aug 2021, 20:20 WIB Reporter :Muhyiddin/ Redaktur : Agung Sasongko
Nahdlatul Ulama
Nahdlatul Ulama

IHRAM.CO.ID, Sebagian umat Islam, khususnya warga Nahdliyin, tidak merasa asing dengan ungkapan billahit taufiq wal hidayah dan wallahul muwaffiq ilaa aqwamit thariq. Keduanya kerap dijumpai pada bagian akhir ceramah atau surat-menyurat yang bertema keagamaan. Biasanya, ujaran itu disampaikan tepat sebelum salam penutup, baik dalam kesempatan formal maupun informal.

 

Terkait

Ternyata, KH Ahmad Abdul Hamid merupakan yang pertama kali memperkenalkan pemakaian dua ujaran tersebut. Pada 1960-an, ia mula-mula menciptakan billahit taufiq wal hidayah, sebelum wallahul muwaffiq ilaa aqwamit thariq. Awalnya, para kiai Nahdlatul Ulama (NU) marak menggunakan kalimat itu. Lama kelamaan, ungkapan itu kian populer di tengah masyarakat. Bahkan, tak sedikit pejabat negara yang menutup pidatonya dengan perkataan tersebut.

Baca Juga

Akhirnya, Kiai Ahmad menggagas ungkapan lainnya, yakni wallahul muwaffiq ilaa aqwamit thariq. Kata-kata itu dirasakan cukup sulit untuk ditirukan kalangan non- Nahdliyin. Baginya, penggunaan kalimat penutup itu dirasakan perlu untuk menjadi ciri khas kiai dan warga NU. Secara kebahasaan, kalimat tersebut berarti `Dan Allah adalah Zat yang memberikan petunjuk ke jalan yang selurus-lurusnya. Hingga saat ini, ide sang alim kelahiran Kendal, Jawa Tengah, itu terus menjadi kalimat penutup salam ala Nahdliyin.

Kreativitas Kiai Ahmad tidak hanya di sana. Sebab, dirinya masyhur dengan reputasi keilmuannya, termasuk dalam berkarya. Di sepanjang hayatnya, ia telah menghasilkan banyak kitab, baik dalam bahasa Indonesia, Jawa, maupun Sunda. Mayoritasnya menggunakan aksara Arab- Pegon. Di samping menulis langsung, ia juga tak jarang menerjemahkan berbagai kitab dari bahasa Arab.