7 Jumadil Akhir 1442

Timur Tengah Boikot, Ekspor Produk Makanan Prancis Terancam

Selasa , 27 Oct 2020, 07:22 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Seorang pria berjalan di depan rak-rak kosong produk Prancis di Supermarket di Kaifan, Kuwait. Barang-barang Prancis telah ditarik dari rak supermarket di beberapa negara Teluk.
Foto : the national
Seorang pria berjalan di depan rak-rak kosong produk Prancis di Supermarket di Kaifan, Kuwait. Barang-barang Prancis telah ditarik dari rak supermarket di beberapa negara Teluk.

Di Arab Saudi, seruan untuk memboikot jaringan supermarket Prancis Carrefour menjadi tren di media sosial. Sementara merek mewah seperti L'Oréal, Garnier, dan Lancôme menjadi target dalam daftar merek yang harus dihindari seperti diserukan di media sosial.

“Dengan begitu banyak ketidakpastian atas pandemi, sulit untuk mengatakan bahwa boikot telah menghantam saham perusahaan Prancis. Tapi pemboikotan barang-barang Prancis di Timur Tengah hanya akan meningkat jika masalah tidak ditangani dan ini akan menjadi pukulan besar bagi pemasok dan pengecer negara, yang dapat merugikan garis bawah dan harga saham mereka, "kata Razaqzada kepada The National.

Boikot Muslim atas barang-barang Denmark pada tahun 2006 menyebabkan penurunan 15,5 persen dalam total ekspor antara Februari dan Juni tahun itu, menurut statistik pemerintah Denmark.

Ekspor ke Arab Saudi turun 40 persen setelah boikot, sementara ekspor ke Iran turun 47 persen, data nasional menunjukkan. Ekspor ke Libya, Suriah, Sudan dan Yaman juga mengalami penurunan besar.

Biaya untuk bisnis Denmark adalah sekitar € 134 juta ($ 158,4 juta), jika dibandingkan dengan periode yang sama di tahun 2005, statistik menunjukkan, dengan perusahaan makanan, terutama yang menjual produk susu, di antara yang terkena dampak paling parah.

"Ada sedikit keraguan bahwa ini adalah akibat dari krisis karikatur," kata Peter Thagesen, kepala konsultan federasi industri Denmark, Dansk Industri, pada saat itu. "Ini serius untuk bisnis yang terpengaruh."

Ms Demarais mengatakan dia terkejut bahwa tingkat ekspor Denmark sangat terpengaruh.

"Saya berharap ekspor Denmark jauh lebih kecil daripada ekspor Prancis dan ini mungkin menjelaskan mengapa penurunan itu begitu signifikan," katanya. “Mungkin responnya saat itu lebih kuat dan saya berharap ekspor mereka lebih terkonsentrasi pada beberapa produk. Ekspor Prancis jauh lebih beragam dan jauh lebih tinggi, jadi menurut saya tidak bisa mencapai level setinggi itu. "

Ms Demarais mengatakan pemerintah Prancis menanggapi ancaman "dengan sangat serius" dan berhubungan dengan sejumlah perusahaan, terutama di sektor makanan.

Tak satu pun dari perusahaan tersebut menanggapi permintaan komentar dari The National.

“Sanksi di Afrika Selatan adalah contoh langka di mana Anda telah mencapai sesuatu, tetapi sebaliknya, itu jauh lebih simbolis dan politis dalam hal dampak yang berpotensi ditimbulkannya. Tapi Anda mungkin mendapati pemilik beberapa merek parfum di Paris menemukan bahwa nilai perusahaannya telah terpengaruh dan hal ini menjengkelkanm'' katana.

Fawad Razaqzada, analis pasar di ThinkMarkets.com mengatakan ada persepsi bahwa sikap Prancis terhadap Muslim tidak positif dan "Penolakan Macron untuk mengutuk kartun Nabi Muhammad bukanlah suatu kejutan".

“Ekspor Prancis ke Timur Tengah sebagian besar akan terkonsentrasi pada produk pertahanan, jadi menurut saya tidak akan ada masalah di sekitar ini, kemudian akan menjadi produk mewah dan saya tidak yakin akan ada masalah dengan produk mewah Prancis. Dan kemudian ada makanan yang merupakan kategori yang paling berisiko, terutama produk susu. Tapi kemudian saya akan mengharapkan… gangguan jangka pendek, ” katanya.

Pada tahun 2006, Pusat Penelitian Ekonomi dan Bisnis melihat ekspor Denmark ke 39 negara Islam untuk menganalisis kemungkinan efek boikot terhadap ekonomi.

Pada tahun hingga Oktober 2005, ekspor berjumlah 11,8 miliar kroner Denmark ($ 1,88 miliar) atau 2,4 persen dari ekspor barang Denmark, menurut Cebr, setara dengan 0,5 persen dari produk domestik bruto negara itu.

Lembaga pemikir tersebut mengatakan pada saat itu bahwa dalam skenario terburuk, PDB Denmark mungkin turun sebesar itu jika ekspor Denmark ke negara-negara tersebut menghilang sama sekali selama setahun.

Ms Demarais mengatakan strategi terbaik untuk perusahaan Prancis sekarang adalah untuk melanjutkan seperti biasa.“Saya bukan penasihat perusahaan, tetapi  saran saya adalah tetap diam dan melanjutkan. Saya pikir mereka dapat mengharapkan dukungan dari pemerintah Prancis tetapi saya tidak terlalu mengkhawatirkan mereka, ”katanya.